Selasa, 17 Juli 2012

Tagged Under:

sytem bioflock

By: APLESI On: 13.39
  • Share The Gag
  • sytem bioflok yang di gunakan di tambak udah di aplikasikan pada kolam lele
    dengan padat tebar 1000/m dan bisa mencapai 2000/m tentu membutuhkan sumber daya manusia yang unggul
    sytem ini di kembangkan oleh KMP Kominitas Masamo Pekalongan
    ukuran kolam yang di pakai 2x4 dengan kapasitas 8000ekor
    dan kolam bulat diameter 2 dengan kepadatan 7000 ekor
    dengan system ini kita bisa menekan fcr karena fases ikan yang di buang di ubah menjadi flock yang di makan oleh ikan
    kami juga meyediakan probiotik biofloc


    24 comments:

    1. Boleh tahu, dimana alamat KMP yg menerapkan budidaya lele sistem bioflok ?

      BalasHapus
    2. mana kang koq nomor hape nya kagak aktif ??

      truz ada sarana referensi alamat web untuk bisa saya pelajari nggak tentang bioflock ini

      BalasHapus
    3. saya dah pernah nyoba sistem bioflok tapi air jadi bau dan ikan banyak yang matik (90%) tu kira kira penyababnya apa ya pk, mohon bimbingannya...

      BalasHapus
    4. sistem budidaya pembesaran ini tidak masuk akal HANYA dengan mengandalkan bioflock saja bisa tebar padat 2000 ekor/meter, lele dan bakteri juga butuh oxygen untuk menghasilkan flock nya (lendir/gel).

      kolam isi 5000 ekor itu dari benih ukuran berapa cm, pak?

      BalasHapus
    5. setuju.....sangat tidak masuk akal, apakah bisa lele tumbuh dengan kondisi seperti itu, apalagi padat tebar sampai 1000-2000/m2. Meskipun ditambah blower sekalipun saya tidak yakin bisa berhasil dan resiko tinggi karena salah kelola bisa mengakibatkan kematian massal. Kematian disebabkan ikan keracunan amonia dan bahan organik tinggi yang bersumber dari kotoran ikan dan sisa pakan, ditandai dengan air bau busuk. Perlu dijelaskan dengan detail sehingga tidak menyesatkan orang banyak>>>

      BalasHapus
    6. siapa bilang tdk masuk akal?sy sudah mencoba kok,dan memang butuh akal utk bs mnerapkan sistem tebar padat 08991043710

      BalasHapus
      Balasan
      1. Sebenernya bener g c teknologi ini. klo bisa jangan bikin calon pembudidaya dan pembudidaya jadi bingung. coba share mulai pembuatannya medianya gmn?bibitnya gmn?, kolamnya gmn? pakannya gmn?

        Hapus
    7. bisa minta alamat emailnya gak gan?

      BalasHapus
    8. maap saya nggak sempat bales
      silahkan untuk menghubngi no
      085719945406

      sebenrnya mengandalkan floc
      floc itu adalah nilai plus dari system ini
      biofloc di gunakan bukan untuk mendatangkan floc tapi mendaur ulang kembali amoniak menjadi sumber protein

      ada beberapa petani yang gagal mencoba menggunakan system ini
      yang pertama
      1 management pakan ( tidak terkontrol )
      2 managment air harus di perhatikan jika terjadi kenaikan ph dan masa transisi
      3 penggunan probiotik

      oksigen yang di pergunakan pada kolam biofloc bukan bertujuan untuk menyuplai pernafasan ikan
      akan tetapi untuk menyuplai kadar oksigen dalam air untuk perkembangan bacteria dan pelepasan co2

      BalasHapus
    9. Ane pemula Gan... pengen coba sistem biofloc. kalo arusnya kagak deres gimana gan..??

      BalasHapus
    10. apa hanya produk EBS aja yg bisa dipakai untuk system biofloc ? brp harga EBS nya puls ongkos kirim ke cikupa tangerang ? tq

      BalasHapus
    11. yah benar nh sistem emang ada tapi sh saya ngk alas urang tertarik sebab meneurut saya ini sitem bagi yg kesuliatan sumber air sama lahan' klo lahan kita gede air berlimpah ngk perlu bioflok itu sh menurut saya lagi pula dia ngk bisa makek sangkuriang karna tingkat kesetreesan sankg=gkuriang thu tinggi makanya makek masamo ' ya kalo mau coba ntr coba coba dhe tapi yg jelass ngk sekrang lah sebab terbatas informassi dan penjualan bioflok nyh juga di rahasia in alias ngk mau berbagilah itinya mau maju snediri

      BalasHapus
    12. pertanyaan sy:
      Kalau tidak punya genset cadangan,
      Kalau kebetulan mati lamu hingga 3-4 jam bagaimana pak?

      Bisa menggunakan air pam?

      Adhi
      FB : Leleku Cengkareng

      BalasHapus
    13. untuk belajar perlu datang langsung ke pekalongan disana dapat melihat dan bertanya secara langsng

      BalasHapus
    14. PEKALONGANYA DAERAH MANA GAN ANE PINGIN TAU BANGET TENTANG BIOFLOK

      BalasHapus
    15. waah.... sistim bioflok memang mantap, FCR bisa di tekan. irit pelet broooooow, tau tau ikan besar. menyenangkan budidaya lele pake teadmon, padat tebar 1000. pelet cuma habis 1 zak 30 kg.. lanjuuuuuuuuuuuttttt... hehhee

      BalasHapus
    16. Sebagai sebuah teknologi, biofloc dikembangkan oleh Prof. Yoram Avnimelech dipalikasikan pada budiaya nila dan udang.Memang benar aplikasi pada lele di Indonesia di kembangkan oleh KMP Kominitas Masamo Pekalongan. Perlu pengetahuan yang memadai untuk mengaplikasikan dilapangan, lebih baik ikuti pelatihan terlebih dahulu, coba dengan skala kecil, baru kalau sudah mumpuni bisa mencoba untuk skala usaha. Jangan mencoba hanya karena sudah melihat di youtue atau uraian di blog/web, karena resiko kegagalan cukup besar kalau tidak diterapkan secara benar

      BalasHapus
    17. @jusi Vino : Kami pernah menelusuri aplikasi biofloc ini, dan memang benar informasi di dunia maya yang gratis masih sangat terbatas dan teknologi ini masih menjadi lahan komersil artinya kita harus bayar untuk mendapatkan ilmunya. Salah satu kunci biofloc adalah probiotik yang bisa merubah bahan-2 orgnik (sisa pakan/feces) menjadi floc, dimana floc akan menjadi makanan lain dari lele, masih terbatas peredarannya, beberapa distribusi baru sebatas kalangan sendiri (yang pernah ikut pelatihan)

      BalasHapus
    18. yup untuk formula probiotiknya untuk pembuatan flok tidak pernah diulas di media,untuk pembuatan kolam mudah,aerator mudah,tapii untuk probiotiknya masih dirahasiakan,cara pengolahannya pun juga tidak,cara manajemen air juga tidak ada,smua hanya disuruh datang ke lokasi kemudian memungut bayaran sekian juta,yup memang ilmu itu mahal,namun jika memiliki ilmu tapi tidak diamalkan dan dibagikan kpd org lain dalam hal kebaikan sama saja mudhorot...padahal sesama petani bisa saling kerja sama,bisa saling menguntungkan...

      BalasHapus
    19. agan semua mungkin alamat web ini bisa membantu,dicoba aja
      http://lalaukan.blogspot.com/2013/10/budidaya-ikan-lele-menggunakan-sistem.html

      BalasHapus
    20. gan mau tanya, kok saya coba kultur bioflok hasilnya kentel terus ya apa penyebabnya?

      BalasHapus
    21. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      BalasHapus
    22. Kayaknya kalo baca enak gitu bioflok bisa tebar padet,gak perlu ganti air,listrik 24jam harus jln pake aerator buat ngaduk floc nya,saya dah ikut pelatihan berbayar yang gak kecil buat saya ,pas di uji coba ternyata gak semudah membaca,pertumbuhan bisa pending .. Ouw iya itu yang comment bioflok irit lah,bagus lah gimana sekarang hasilnya?pasti udah jadi kaya nih hahaha salam...

      BalasHapus
    23. terima kasih bimbingan nya ... saya bisa panen walupun ada gagal di awal

      BalasHapus