Home » » MEMANCING CACING DARI ALAM

MEMANCING CACING DARI ALAM


A). CACING SUTRA

Cacing Sutra biasanya banyak terdapat di pesawahan yang masih tradisional tidak menggunakan Pupuk Kimia. Petani biasanya member pupuk dengan Kotoran sapi dan Jerami padi yang didapat dari hasil panen sebelumnya. Cacing sutra juga mudah didapat disungai kecil atau kali yang airnya mengalir tidak deras serta banyak endapan lumpur.

Berikut Tips untuk mendapatkan Cacing Sutra dari Alam.

1). Di Sawah atau di aliran comberan yang sumber airnya mengalir air dari sawah banyak terdapat Cacing Sutra. Biasanya pencari cacing sutra mengambil tanah yang banyak cacing sutranya, kemudian diayak dengan bantuan air sampai hanya tersisa cacing sutranya saja. Nah, agar bisa mendapatkan hasil optimal, sebaiknya saat mendapatkan cacing sutra, bawa serta tanah yang banyak mengandung cacing sutra. Bawa pulang cacing dengan tanahnya. Tempatkan pada media yang diberi sirkulator sehingga mirip aliran comberan. Rawat cacing sutra tersebut selama 2 minggu, baru dipanen. Maka hasil yang didapat akan lebih banyak krn cacing sutra anakan juga telur cacing sutra yang belum menetas yang terbawa lumpur yang kita panen akan muncul.

2). Di comberan yang banyak terdapat cacing sutra, kasih darah ayam/sapi  yang sudah mengental atau ampas tahu. Masukkan ke dalam lumpur di comberan tersebut dan tutup kembali endapan lumpurnya, 2 minggu sekali kita akan bisa panen cacing sutra di lokasi tersebut lebih banyak dari biasanya.


 B). CACING TANAH



Cacing tanah banyak terdapat di daerah yang  tanahnya gembur, di kebun pisang yang lembab, di daerah yang banyak tanah humus yang dialiri air sungai atau kali kecil. Juga banyak terdapat didalam kotoran sapi/kerbau/kuda.

Berikut Tips untuk memancing Cacing Tanah dari alam.

1). Gali tanah sedalam 10cm di sekitar diameter 1 mtr disekeliling  rumpun batang pisang. Hamparkan kotoran sapi secara merata di tanah yang digali tersebut. Cacah batang pisang dan hamparkan juga merata. Tutup kembali dengan tanah tipis-tipis.  Periksa setiap 3 hari kemudian.  Biasanya begitu di daerah tersebut banyak cacing, maka cacing akan berkumpul di lokasi yang kita siapkan tadi. Panen dan jadikan bibit di media yang sudah disedia untuk diternak atau langsung dijadikan pakan.

2). Kumpulkan Kotoran sapi/kerbau/kuda  dan tempatkan di drum/gentong/terpal plastic yang ada disekitar rumah kita. Sirami dengan prebiotik secara teratur dan beri segenggam dedak padi setiap 3 hari. Media harus dalam keadaan selalu lembab dengan air 30%. Dalam waktu 1 bulan jika di kotoran sapi tersebut banyak telur cacing, maka sudah mulai terlihat anakan cacing dari telur cacing yang menetas disitu. Silahkan pelihara sampai dewasa selama 3 bulan. Baru berikan ke si kumis sebagai pakan.

post by laksono adi muladi

2 comments:

  1. Terima kasih banyak infonya, ijin lihat artikel lainnya kang

    BalasHapus
  2. infonya memancing cacing tanah ,luar biasa!!!! trims gan.

    BalasHapus